Breaking News
Telapak Kaki "Nyembul" Di Atas Makam - Wednesday, 16 May 2018 15:12
Walikota Serahkan Kunci Di Program Bedah Rumah - Saturday, 10 February 2018 07:20
IMB Bagi Masjid Di Kota Kediri - Friday, 09 February 2018 08:01
Transaksi Non Tunai Bagi Guru Madin TPA - Friday, 09 February 2018 08:01
ProDaMas 2018 Mulai Terealisasi - Wednesday, 07 February 2018 11:11
Dua Santri Hanyut Diterjang Air Bah - Tuesday, 06 February 2018 02:06
Polisi Tangkap Pembuang Bayi - Monday, 05 February 2018 11:05
Hari Kanker Sedunia Di CFD Jalan Dhoho - Sunday, 04 February 2018 06:13
Puluhan Warga Terpaksa Menutup Operasional MJB - Saturday, 03 February 2018 10:11
Puluhan Massa "Cari" Kepala Kantor BPMPD - Friday, 02 February 2018 23:45
ProDaMas 2018 Segera Direalisasikan - Friday, 02 February 2018 12:12
Tuesday, 20 February 2018 00:54

Adanya Teror: Pengasuh PP Al Falah Ploso Mojo dan Kapolresta Kediri Angkat Bicara

Written by 
Rate this item
(0 votes)

Kediri ( radiomadufm.com) - - - Proses penyelidikan dan pengalian informasi adanya kabar penyerangan pengasuh pondok AL FALAH Ploso Mojo,  Kepolisian Resor Kediri Kota mendatangkan Dit Intelkam Polda Jatim hingga kordinasi sampek Selasa (20/2/18) pagi. Dalam rangkaian kordinasi dan pengumpulan bahan keterangan,  Cucu Pengasuh Pondok Pesantren Al Falah, Desa Ploso, Kecamatan Mojo, Kabupaten Kediri KH Zainuddin Djazuli, Gus Abid Umar menjelaskan soal kabar teror dan ancaman penyerangan terhadap kiai dan masayyih di pondok.

"Yang beredar di whatsapp grup itu, kita perlu klarifikasi bahwasanya itu tidak benar. Apalagi saya tadi sempet baca juga ada yang masalah PKI (Partai Komunis Indonesia) dan yang lain sebagainya itu semua saya nyatakan tidak benar," kata Gus Abid Umar yang juga menjabat sebagai Sekretaris PW GP Ansor Jatim ketika ditemui di Markas Polresta Kediri, Selasa (20/2/18) dini hari.

Dia mengakui, menerima broadcas di grup whatsapp terkait pengancaman dan teror tersebut. Dimana dalam pesan grup itu ada beberapa santri dibantu anggota Polsek Mojo mengamankan seorang pria mencurigakan.

"Memang sempat ada teror ke salah satu keluarga di Pondok Pesantren Ploso, tapi sampai sekarang kita masih mendalami. Bahkan yang dibilang ada tiga tersangka dan satu tersangka sudah ketemu itu juga tidak bisa dipastikan," papar Gus Abid.

Gus Abid menambahkan, pihak pondok bersama kepolisian memang mengamankan seorang yang mencurigakan. Namun orang tersebut bukanlah yang disangkakan. Dengan kata lain, tiga orang yang disangkakan belum ada.

"Jadi tiga orang yang disangkakan memang belum ada. Ada satu orang diamankan, kini masih dalam pendalaman pihak kepolisian. Kami menyerahkan semuanya ke pihak kepolisian," ucapnya.

Gus Abid mengimbau semuanya untuk tetap waspada. Namun untuk meredam kepanikan, pihaknya menyampaikan apabila berita peneroran dan sebagainya tidaklah benar.

 

"Saya harapkan bijaklah dalam mensharing berita yang belum jelas kebenarannya," pintanya.

Kapolresta Kediri, AKBP Anthon Haryadi mengaku masih menyelidiki. "Saya minta semua pihak tenang. Kita masih lakukan penyelidikan dan pendalaman. Jadi tolong jangan mudah terpengaruh dengan berita-berita yang sudah tersebar. Insyaallah Kota Kediri masih kondusif," ujar AKBP Anthon.

Polresta Kediri selalu berjaga. Pihak keamanan ponpes juga berjaga. Antara ponpes dan kepolisian terus berkomunikasi. Pihaknya berpesan supaya tidak terprovokasi oleh berita-berita yang belum tentu kebenarannya.

"Yang pasti memang ada yang kita amankan sekarang satu orang, tapi masih kita dalami. Masih kita bidik latar belakangnya dan sebagainya. Untuk identitas satu orang yang kita amankan, belum bisa saya sampaikan. Itu masih proses penyelidikan dan pendalaman," tutupnya. 

Seperti diberitakan sebelumnya,  Ponpes Al falah Ploso Mojo Kabupaten Kediri kedatangan tamu yang mencurigakan, sempat ada satu orang yang diamankan pihak Polsek Mojo bersama santri yang melakukan pencarian. (em/ga) 

 

Read 3231 times

Leave a comment

Make sure you enter the (*) required information where indicated. HTML code is not allowed.

Live Madu TV

Live Radio Madu FM



Get connected with Us