Breaking News
Telapak Kaki "Nyembul" Di Atas Makam - Wednesday, 16 May 2018 15:12
Walikota Serahkan Kunci Di Program Bedah Rumah - Saturday, 10 February 2018 07:20
IMB Bagi Masjid Di Kota Kediri - Friday, 09 February 2018 08:01
Transaksi Non Tunai Bagi Guru Madin TPA - Friday, 09 February 2018 08:01
ProDaMas 2018 Mulai Terealisasi - Wednesday, 07 February 2018 11:11
Dua Santri Hanyut Diterjang Air Bah - Tuesday, 06 February 2018 02:06
Polisi Tangkap Pembuang Bayi - Monday, 05 February 2018 11:05
Hari Kanker Sedunia Di CFD Jalan Dhoho - Sunday, 04 February 2018 06:13
Puluhan Warga Terpaksa Menutup Operasional MJB - Saturday, 03 February 2018 10:11
Puluhan Massa "Cari" Kepala Kantor BPMPD - Friday, 02 February 2018 23:45
ProDaMas 2018 Segera Direalisasikan - Friday, 02 February 2018 12:12

Hendra/Ahsan Membuktikan Diri Yang Terbaik

Ganda putera Mohammad Ahsan/Hendra Setiawan membuktikan diri menjadi yang terbaik di dunia pada 2013 dengan menjuarai turnamen BWF World Super Series Finals, Minggu (15/12/2013).

Sejak turnamen  mulai diperkenalkan tahun 2008, Indonesia untuk kali pertama bisa membawa pulang gelar juara. Ahsan/Hendra berhasil menang dua gim langsung di babak final yang digelar Sabtu (15/12) sore. Berhadapan dengan Kim Ki Jung/Kim Sa Rang (Korsel) yang juga mereka taklukan di penyisihan grup, Hendra/Ahsan berhasil tampil luar biasa. Mereka menang 21-14, 21-16.

Di sepanjang pertandingan, baik Hendra maupun Ahsan berhasil bermain apik. Tak banyak kesalahan sendiri yang mereka lakukan kecuali saat kedudukan menjadi 14-10, di mana Ahsan dua kali gagal menyeberangkan shuttlecock dan tanggung mengangkat shuttlecock. Terus menekan pasangan juara Malaysia Open 2013 itu berhasil memimpin 20-14, Hendra/Ahsan baru bisa menyelesaikan pertandingan setelah smes silang Hendra baru bisa mengakhiri pertandingan ini dengan kedudukan 21-16.
 
“Kami tidak menyangka bisa menang relatif mudah dibanding sebelumnya, mereka sepertinya tidak dalam performa terbaik, karena sebelumnya juga kami sudah mengetahui cara permainan mereka,” ujar Hendra seperti dikutip badmintonindonesia.

Penampilan Hendra/Ahsan di turnamen ini memang luar biasa, penyandang gelar juara dunia ini hanya kehilangan dua gim saat mereka kalah di pertandingan ketiga Grup B yang sudah tak lagi menentukan, empat pertandingan lain berhasil mereka menangkan dalam dua gim langsung.

“Perjalanan kami tahun ini sempat turun juga saat Ahsan cedera, tapi tentunya kami senang bisa meraih beberapa gelar penting tahun ini, seperti Kejuaraan Dunia dan kami pun senang bisa mendapat gelar Super Series Finals untuk pertama kalinya, hitung-hitung gelar akhir tahun,” tambahnya.

“Saat cedera di awal tahun saya memang sempat frustasi, cedera pinggang kemudian saya juga sempat cedera bahu. Tapi saya lakukan pengobatan dan terapi, tapi Alhamdulillah akhirnya bisa kembali lagi dan bisa juara disini,” ujar Ahsan.

Sementara manajer tim Indonesia, Aryono Miranat mengutarakan bahwa ini menjadi cerminan bahwa Hendra/Ahsan berhasil menunjukkan sejauh ini adalah pasangan terbaik.

“Turnamen ini hanya diikuti delapan pasangan terbaik dunia, jadi bisa dilhat kalau untuk saat ini pasangan terbaik ganda putra memang Hendra/Ahsan,” ujarnya.

Read 12220 times
Rate this item
(0 votes)
Published in Olahraga

Leave a comment

Make sure you enter the (*) required information where indicated. HTML code is not allowed.

Live Madu TV

Live Radio Madu FM



Get connected with Us